Jumat, 24 Juni 2016

1001 Kisah Masjid: Ternyata Megahku Tak Cukup Menarik

Siapa yang tak senang menyambut bulan suci Ramadhan. Bulan ini membuat umat Islam menjadi lebih dekat dengan masjid. Tak terkecuali saya. Saya sangat suka bulan ini, karena jujur saja hanya di bulan inilah saya bisa rutin ke masjid.  

Masjid di dekat rumah saya dulunya bukanlah masjid yang besar, namun seiring waktu masjid ini direnovasi menjadi terlihat lebih megah. Tapi sayang kemegahannya tak cukup untuk mengundang warga sekitar untuk berlomba-lomba ke masjid.

Suasana di dalam masjid dekat rumah saya.

Di malam pertama bulan Ramadhan masjid ini memang sesak oleh jama’ah, ada warga sekitar ada juga warga dari luar yang singgah untuk shalat tarawih. Setiap sudut masjid terisi tanpa celah, dari anak-anak hingga yang sudah renta. Menakjubkan.

Di malam yang sama dua orang yang asing wajahnya yang kelihatan sebaya dengan saya tiba-tiba menyapa, minta tolong dipotret dengan kamera hape-nya. Mereka satu shaf tepat bersebelahan dengan saya. Ketika shalat tarawih dimulai, jama’ah yang lain khusyuk shalat, sedangkan saya selalu saja gagal fokus gara-gara dua orang tadi sibuk memainkan hapenya. Hey… tadi sudah sibuk foto-foto terus tidak shalat? *mikir*

Malam selanjutnya, tak tampak lagi kedua orang kemarin. Shaf shalat pun mulai berkurang satu. Yah, sudah bisa ditebak. Sampai akhir Ramadhan, shaf itu akan selalu berkurang hingga menyisakan dua shaf perempuan dan satu shaf laki-laki di masjid yang kini megah ini. Miris.


Jumlah Kata : 210 (tidak termasuk caption gambar)


27 komentar:

  1. Betul. Sekarang ini ibadah shalat taraweh hanya ramai di awal-awal saja. Termasuk di tempat saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaps... bener sama dong tempat kita, jangan2 kita tetanggaan *eh

      Hapus
  2. di tempat saya, malam tarawih pertama dan kedua masjid sampai tidak muat menampung jemaah, sekarang... :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang, malah sepi pengunjung, ya kan ya :)

      Hapus
  3. Byk terjadi skrg, malam2 terakhir yg penuh bukan mesjid tp mall dan resto

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi pada buka bersama ya :D

      Hapus
  4. Rata-rata seperti ini si, hehe

    BalasHapus
  5. Iya mbak sama, ditempat saya juga kalau malam pertama mesjidnya pasti pool saya saja alhamdulillah kebagian tempat juga, pas hari hari terus maju sampai di hari 7 sampai sekarang terus berkurang sampai 1 baris shaf laki laki dan kalau perempuan di tempat saya mah pada rajin alhamdulillah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya tetap alhamdulillah ya, semoga nggak kehabisan jama'ah :)

      Hapus
    2. Ahi hi hi kecil kemungkinan mbak kalau untuk wanita mah tetapi kalau untuk jema'ah laki laki mah saya rada prihatin gituh soalnya semakin kesini bukannya makin semangat karena 10 hari terakhir itu ada malam yang paling ditunggu tunggu oleh semua umat muslim, lah ini mah malah tidak kemesjid jadi takut juga saya kalau sampai jema'ah laki lakinya gak ada.

      Hapus
  6. Miris sekali mbak, sewaktu awal ramadhan begitu banyak yang antusias, begitu menjelang akhir ramadhan, pupus sudah makmumnya. :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak miris lihatnya, padahal masjidnya udah direnovasi jadi kelihatan lebih mewah :')

      Hapus
  7. Udah kebiasan setiap tahun kalo Ramadan di Indonesia, ramenya di awal doang wkwk.

    BalasHapus
  8. Sekarang masjid menjadi tempat selfie mirip dengan tingkahku yang suka jepret saat orang sholat.
    Sekarang banyak pengurus masjid yang lebih focus mempercantik dan mempermegah gedung. Nilai masjid sebagai tempat berkumpul/sosial dan berkomunitas terasa berkurang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo orang yang lagi shalat yang dijepret menurut saya sih nggak masalah mas, tapi kalo MINTA DIJEPRET nah maksudnya apa coba, eh mungkin dia mau bikin artikel tentang shalat di masjid kali ya, berbaik sangka ajalah :D

      Iya sih, sekarang seharusnya fokus ke remaja masjid, biar masjid tetap aktif walau bukan bulan ramadhan, tapi di sini remajanya aktif kalo ada acara besar, itupun hanya beberapa :')

      Hapus
  9. Hah! Serius mbak? Sminta foto pas teraweh...walah...
    Masa cekrak-cekrek di masjid...enggak banget deh...mending di tempat lain...atau di masjid saat tidak dalam kondisi menjalankan ibadah sholat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak pas shalat juga sih mbak, di sela-sela tarawih pokoknya. Maklum sekarang zamannya dikit-dikit cekrek, mungkin biar dikira eksis tapi kok malah miris :'D

      Hapus
  10. di desa saya juga begitu, sama persis... saat pertama puasa rame banget masjid dan mushola... tpi saat pertengahan puasa sepi... kenapa ya...?

    BalasHapus
  11. Hihihi bukan menjadi hal yang aneh sih mbak, gimana jamaah tarawih rame cuma diawal aja :')

    BalasHapus
  12. Sudah seharusnya memang semua umat muslim senang menyambut Ramadhan. Kalo biasanya masjid atau musholla sepi, nah di bulan Ramadhan akan jadi ramai. Khusus sholat Tarawih, udah jadi kebiasaan umum ya kalo minggu-minggu awal puasa itu masih rame jama'ahnya, tapi mendekati akhir bulan Ramadhan, justru jama'ahnya menyusut. Faktor mudik, malas dan belanja jadi tersangka utama hehe.

    Ya Allah, itu yang minta difoto entah apa motivasi utamanya datang ke mesjid haha. Mungkin mereka pikir ibadah untuk dipamerkan, tapi entahlah, siapa tahu ada alasan lain di balik itu :p

    BalasHapus
  13. Tulisan singkat enak dibaca... ciri khas dik KKTSR Kautsar :)

    Smoga menjadi "pengingat" diri yg membacanya. Bersemangatlah dalam meraih kemuliaan-NYA karena kita tak tahu rahmah Allah ta'ala jatuh di saat kapan?

    Pegang teguh "adab" ..
    kapan pantas berselfie-ria ?
    kapan saatnya kita tunduk menghambakan diri semata di rumah Allah (mesjid).

    Semoga kita tidak tergolong orang2 yang terjatuh dalam 'riya'.

    BalasHapus
  14. Diawal bulan Ramadhan, shaf2 selalu penuh, namun semakin habis bln Ramadhan shaf pun makin berkurang. Padahal 10 hari terakhir di bulan Ramadhan adalah waktu dimana doa2 kita terkabul. Sudah seharusnya mereka berdiam diri di masjid sambil beribadah. Namun alasan berburu baju lebaran, atau sibuk membuat kue lebaran agaknya lebih penting ketimbang beribadah....memprihatinkan ya mbak....

    BalasHapus
  15. Iya, miris sekali. Di tempatku juga gitu terakhir ini tinggal 1 shaf laki dan 2 shaf perempuan. Pada sibuk nyiapin lebaran dan aku di akhir gini malah dapet :(

    BalasHapus
  16. Saya sudah datang ke sini dan membaca tulisan ini
    Terima kasih telah berkenan untuk ikut meramaikan Lomba Menulis : 1001 Kisah Masjid di blog saya
    Semoga sukses.

    Salam saya

    BalasHapus
  17. Classic sih... memang begitu dimana2.

    Awal ramadhan malamnya di mesjid, akhir ramadahan malamnya di mall.

    BalasHapus
  18. mantap nih ulasannya mbak :)

    BalasHapus
  19. Wah, ini lah realitanya mbak, rame di awal ramadhan aja pas sudah akhir orangnya mulai menghilang

    BalasHapus

Komentar kalian motivasi menulis saya. Terima kasih atas komentarnya :)